Minggu, 22 Juli 2012

Biarkan Cinta Bersujud

http://3.bp.blogspot.com/--lCNRV3syas/TwMe0JGTOII/AAAAAAAAAJ0/k4L74yWLxvU/s1600/image_6e352b368cc493730f90fe880d101b44.jpg

Adzan telah selesai di kumandangkan,shalat shubuh pun di mulai,jamaah merapatkan dan meluruska shaf,shalat shubuh dilaksanakan dengan sangat kusuk,setelah selesai shalat para jamaah satu per satu mulai meninggalkan masjid,langkahku terhenti di depan pintu masjid,terlihat seorang pemuda yang masih kusuk dengan ayat-ayat suci al quran yang di bacanya,rasanya begitu tenang berada di didekatnya,pemuda itu begitu sempurna di mataku,tak salah jika aku memilih dia menjadi imamku nanti,dia calon suamiku,,,
''ehem,,,evira,ngapain kamu di situ,masuk saja'',suara mas dafis membuyarkan semua lamunannku
''kita kan belum muhrim,nggak baik kalau seorang laki-laki dan perempuan berada dalam satu ruangan jika belum ada ikatan'',kataku tetap berdiri di depan pintu
''kita memang bukan muhrim,tapi sebentar lagi juga akan menjadi muhrim,dan tak ada yang dapat membatasi kita,''jelasnya
''iya-iya pak ustadz,evira emang paling nggak bisa jika harus berdebat dengan orang yang lebih mengerti tentang agama daripada evira'',kataku
''aku ingin megajari agama yang benar kepada anakku nanti,agar nanti anakku tak salah jalan,dan aku ingin evira yang nanti membimbing dan mendidiknya menjadi anak yang baik,jika perempuan aku ingin anakku nanti cantik seperti ibunya,yaitu evira'',kata dafis tetap berada di posisinya semula,bersila
''dan jika laki-laki aku ingin anakku nanti soleh dan baik seperti ayahnya,mas dafis'',kataku nyengir
''amin,,,mau pulang sekarang'',tanyanya menyudahi membaca al quran,dan menaruhnya di rak
''jika allah menghendaki'',kataku,mas dafis mengangkat satu alisnya
''iya lah mas pulang sekarang,masak tahun depan'',kataku
''evira ini bisa-bisa saja,pulang sekarang,ayo'',mas dafis melangkahkan kakinya mendekatiku
''baiklah'',aku mengikutinya,menuruni tangga masjid
''mungkin kita akan memasuki musim hujan'',katanya memandangi langit yang nampak mendung
''bukankah karna ini masih begitu pagi'',kataku
''kamu tak merasakan jika ada tetesan air hujan yang jatuh dan mengenai tubuhmu''tanyanya keheranan
''bagiku apapun keadaannya,mau hujan,banjir,kekeringan,jika evira ada di samping mas dafis,evira tetap merasa nyaman'',akuku
''kamu ini,yaudah ayo,nanti hujan udah turun kita belum sampai di rumah lagi'',
''iya –iya''aku mempercepat langkahku,tapi langkah kita terhenti ketika kita melihat segerombolan anak muda tengah asyik meminum berbotol-botol minuman keras,arly,adik kandung mas dafis,
''arly...'',melihat itu mas dafis langsung menghampiri arly
''arly,,apa-apaan kamu,kamu mabuk-mabuk di tempat umum seperti ini,gimana jika mama melihat ini,mau di taruh mana muka mama nanti,keterlaluan'',mas dafis hendak menampar arly yang sudah keterlaluan itu
''mas,mas hentikan,nggak ada gunanya mas bicara dengan arly,dia sedang mabuk,lebih baik kita bawa dia pulang'',aku mencegahnya
''biar aku saja yang membawanya pulang kamu pulang saja,hujan udah turun,kamu tak apa kan jika harus pulang sendirian'',mas dafis mulai membopong arly yang mabuk berat
''nggak mas,yaudah hati-hati ya mas''.
''iya ra,yaudah saya pulang dulu ra'',mas dafis mulai meninggalkan aku,melangkahkan kakinya selangkah demi selangkah menuju rumahnya,kasihan mas dafis dia harus menggantikan posisi ayahnya yang telah meninggal setahun yang lalu karena sakit,dan dia juga harus menjadi tulang punggung keluarganya,dia harus menahan malu jika adiknya bikin ulah,tapi mas dafis tak pernah menyalahkan arly,karna dia tau jika arly seperti itu karena rasa sayangnya pada ayahnya yang begitu besar,arly belum bisa terima jika harus ditinggal ayanya,air hujan mulai mengguyurku,ku percepat langkah kakiku menuju rumahku...
''duduk kamu,keterlaluan,harusnya kamu itu bisa mikir,apa yang kamu lakuin ini bener-bener keterlaluan,gimana jika ayah disana melihat anak yang paling di sayanginya kelakuannya sangat memalukan'',dafis naik pitam
''dafis,ada apa ini,pagi-pagi gini sudah berantem,nggak enak didengerin tetangga'',tante rima,mama dafis dan arly, keluar dari kamar mendengar ada keributan
''ini ma,arly udah keterlaluan banget, masak minum-minuman di jalan sama berandalan'',jelas mas dafis
''heh kamu dengerin aku,kamu itu nggak usah sok nggantiin posisi ayah,karna ayah nggak akan ada yang bisa nggantiin,dan aku benci sama kamu karna kamu selalu ngatur-ngatur aku,kamu itu bukan ayah yang bisa ngatur-ngatur aku,kamu ngerti'',arly mendorong dafis hingga roboh ke sora,arly pun masuk ke kamarnya
''apa dafis salah jika dafis ingin arly berubah menjadi baik,apa dafis salah jika dafis ingin melakukan yang terbaik buat adik dafis,apa dafis salah jika menggantikan posisi ayah ma?'',
''dafis dengerin mama kamu nggak pernah salah nak,arly ngomong seperti itu karna dia belum bisa terima aja jika harus di tinggal ayahnya pergi,kamu bisa ngertiin adik kamu kan'',tante rima memberi pengertian
''iya ma,dafis masuk dulu ya'',dafis masuk ke kamarnya

Keesokan harinya...
''arly belum bangun ma?'',tanya dafis duduk di kursi makan
''kayanya belum fis,tapi bentar lagi dia juga keluar dari kamarnya'',kata tante rima mengisi air putih di gelas
''arly,,,kamu nggak makan dulu,jarang-jarang lho kita bisa sarapan bareng kaya gini'',kata dafis yang mengetahui arly keluar dari kamarnya dan hendak pergi
''emangnya kamu mau mati'',kata arly
''bisa saja kan nanti,sekarang atau besok kakak sudah nggak sama kalian lagi'',kata dafis
'' udah-udah,nak,,ini mama udah masakin makanan kesukaan kamu '',imbuh tante rima pula,tapi arly tak menghiraukan dan malah pergi
''yaudah ma,kita makan ja'',kata dafis,mereka pun melanjutkan makannya,malam ini aku dan mas dafis sudah janjian akan makan malam d restauran...
''mas dafis mana ya,,,kok belum datang juga,padahal kan dia bilangnya jam 7 udah datang,ini udah jam 8 tapi belum datang juga,''kataku melirik jam di pergelangan tanganku,nggak biasanya mas dafis datang terlambat ...
''mbak,,,mau pesan apa?'',tanya salah satu pelayan di restaurant
''hmmm,,,nanti saja mbak,saya masih menunggu pacar saya'',kataku
''baik mbak,permisi'',2 jam kemudian
''maaf mbak,,,restaurannya udah mau tutup'',kata pelayan restaurant
''oh gitu ya mbak,,yaudah mbak,''aku pun pergi meninggalkan restaurant,mas dafis manasih,apa yang terjadi sama dia sampai sekarang kok nggak menghubungi aku,apa yang terjadi sama dia,,,ku langkahkan kakiku melewati jalanan sepi,begitu banyak pertanyaan yang belum terjawab di benakku,,, dari kejauhan nampak seorang pemuda yang yang sedang di keroyok oleh beberapa orang preman,laki-laki itu tak asing di mataku,dafis dan arly...
''mas dafis,,,'',teriakku ''tolong...tolong'',aku mencoba mencari pertolongan,warga pun yang mendengar segera mengejar preman yang menggroyok mas dafis dan arly,ku dekati mas dafis yang terkapar tak berdaya dan arly yang tergopoh-gopoh mencoba mendekati mas dafis yang sekarat yang tak jauh darinya
''mas,,,mas dafis'',ku pangku kepalanya di pangkuannku
''evira,,,maafin aku,aku nggak bisa nepati janji aku untuk makan malam sama kamu,maafin aku jika aku melanggar janji aku untuk selalu menjagamu,maafin aku evira,maafin aku'',kata mas dafis terbata-bata
''mas,,bertahan mas,,,bertahan,aku mohon,kita akan segera menikah mas,kita akan hidup bahagia dan kita akan membesarkan anak kita bersama-sama mas'',kataku dengan derai air mata
''aku udah nggak kuat evira,maafin aku ra,,,arly'',
''iyy,,iya kak,aku disini,maafin aku kak,ini semua salahku,andai saja kakak nggak datang nylametin aku,pasti kakak nggak akan kaya gini,maafin aku kak,aku memang bukan adik yang baik,aku memang bodoh'',arly mengutuk dirinya sendiri
''arly,,dengerin kakak,,,kamu adalah adik terbaikku,dengerin kakak,jika kakak pergi kamu harus janji sama kakak kamu akan berubah menjadi anak yang baik,kamu harus janji bisa menjaga mama dan...dan evira'',pesan dafis dengan darah segar yang terus mengalir dari perutnya yang di tusuk oleh preman tadi
''nggak kak nggak,Cuma kakak yang bisa nglakuin itu,kakak harus bertahan demi mama dan aku kak,aku janji akan nuruti semua kemauan kakak jika kakak sembuh kak,arly janji'',arly menyesal
''arly..kamu pasti bisa,kamu harus yakin jika kamu bisa,jaga mama baik-baik ya,kakak sayang sama kamu,evira...maafin aku,aku juga sayang sama kamu... lailahailallah'', dafis menghembuskan naras terakhirnya di pangkuanku...
''mas...mas dafis,mas dafis bangun,mas dafisssss'',
''kak,,kakak,,,,''.
''dafis,,dafis'',teriak mama dafis dari kejauhan yang lari mendekati kami
''dafis bangun nak,jangan pergi nak'',keesokan harinya jenazah mas dafis dimakamkan,tangis pecah ketika jenazah mas dafis di masukkan keliang lahat....
''tante...yang tabah ya,biarkan mas dafis tenang disana'',kataku menabahkan hati tante rima
''evira...maafin dafis ya jika dia punya salah sama kamu'',kata tante rima memelukku
''iya tante pasti'',arly yang baru datang ke pemakaman memberikan rangkaian bunga di atas makam mas dafis,tapi tante rima membuangnya
''mama....'',arly tak percaya
'' buat apa bunga itu,kamu adik yang benar-benar nggak tau diri,tega-teganya kamu membunuh kakak yang udah menyayangi kamu''.kata tante rima
''maafin arly ma,,,arly memang salah''.tanpa banyak bicara arly pergi dari tempat pemakaman,aku tau arly menyesal dan sangat merasa kehilangan,tapi dia keterlaluan,dia yang sudah nyebapin mas dafis meninggal,dan aku harus mengubur semua impianku untuk membangun rumah tangga dengan mas dafis dan hidup seribu tahun lagi dengan mas dafis,aku tak tau apakah aku bisa memaafkan arly,entahlah...

Hari tlah berganti minggu,minggu tlah berganti bulan,dan bulan tlah berganti tahun tapi aku tetap saja belum bisa melupakan mas dafis dari pikiranku,aku tak tau sampai kapan akan terus berduka seperti ini,
''evira...di luar ada yang mencari kamu nak,''kata mama masuk kekamarku
''iya ma...'',aku pun beranjak dari tempat duduk dan menemui orang yang mencariku tadi,kudapati orang yang paling aku benci berada di depan rumahku,mau ngapain dia kesini...
''arly...''.
''iya ra...aku tau kamu pasti masih belum bisa maafin aku,tapi aku...aku.aku juga sangat menyesal,karena perbuatanku kak dafis harus pergi untuk selamanya dari dunia ini,dan kamu harus mengubur semua impianmu untuk bisa hidup dengan mas dafis,tapi ingat,aku juga sedih,aku adiknya,maafin aku,''arly tertunduk,aku tak tau,hatiku luluh melihatnya berkata seperti itu,apa aku harus memaafkannya,mungkin ini saatnya aku memaafkan arly,mungkin benar katanya,dia lebih sakit karna harus kehilangan mas dafis..
''sudahlah ly,,,biarkan cintaku bersujud,aku yakin mas dafis pun telah memaafkanmu''ujarku menepuk pundak arly
''jadi kamu memaafkan aku ra'',arly mengangkat kepalanya,aku hanya menganggukkan kepalaku
''makasih ya ra,tapi,,,'',
''tapi...tapi kenapa ly??''.tanyaku heran
''mama...mama belum bisa memaafkan aku,''
''jika kamu mau,aku bisa membantu kamu''kataku
''bener???'',arly nyengir
''bener'',
''satu lagi,aku...aku pengen belajar shalat,dari kamu...'',arly berkata dengan malu-malu,dan aku hanya terbelanga,tak percaya jika preman kampung akhirnya tobat juga,alhamdulillah ya allah...
''ra,,,gimana mau nggak,kok bengong sih?'',
''iyyy..iya pasti'',sejak saat itu setiap hari arly datang ke rumahku untuk belajar mengaji maupun shalat,aku senang akhirnya ilmuku bermanraat dan bisa menunutun arly ke jalan yang benar,mas dafis pasti bangga sama arly jika mengetahui adiknya kini telah berubah menjadi anak baik,kulihat dia sedang dzikir di masjid setelah jamaah di masjid,dia begitu tulus,mungkin dia memang benar-benar ingin berubah,ku pandangi dia, kudapati sesosok mas dafis yang sedang tersenyum padaku diantara jamaah laki-laki,astagfirullah...segera ku langkahkan kakiku menuruni tangga masjid.
''evira...''.panggil arly
''arly...iya,ada apa'',sambutku membalikkan badan
''mau pulang bareng aku nggak,?'',katanya
''boleh...'',kita pun mulai berjalan meninggalkan masjid,,,
''makasih ya ra,karna slama ini kamu sudah mengajari aku agama,aku menyesal mengapa dulu aku berada di jalan yang salah,aku dulu begitu jauh dari allah ra'',akunya
''iya ly,aku seneng bisa melakukan sesuatu yang berarti bagimu...'',kataku terputus ketika melihat tante rima yang sedang dalam bahaya
''tante rima awas,,,minggir'',teriakku mengetahui jika tante rima akan tertabrak mobil yang sedang melaju dengan kencang
''mama..''.arly segera lari hendak menyelamatkan tante rima,dan akhirnya...arly yang tertabrak,arly pun segera di bawa ke rumah sakit,3 hari arly belum juga siuman, hingga akhirnya arly sadar dan ingin bicara dengan aku dan tante rima
''mama...'',
''iya ly...'',jawab tante rima mendekap arly
''maafin arly ma...karna slama ini arly belum bisa bahagiain mama,karna arly yang sudah nyebapin kak dafis meninggal, maafin arly ma karna arly bukan anak yang dapat di banggain,seperti anak-anak yang lain",kata arly terbata-bata
''arly...dengarin mama..mama udah maafin kamu nak,kamu cepat sembuh ya nak'',tante rima membelai rambut arly,ku rawat arly dengan tante rima dengan penuh pengharapan agar arly bisa sembuh,aku tak tau mengaa aka sangat takut jika harus kehilangan arly, perasaan apa ini,mas dafis,apa mas dafis akan mengutuk evira jika evira menaruh perasaan kepada arly,,,semoga saja tidak.,,hingga akhirnya arly sembuh,arly mengajakku untuk berziarah kemakam mas dafis,akupun menurutinya,di siramnya sebotol air ke nisan mas dafis,ku taburkan bunga-bunga nan wangi ke makam mas dafis,tak lupa kita mengirim doa aga mas dafis mendapat tempat yang baik disisi-Nya
''kak...apa aku salah jika aku mencintai evira'',kata arly,ku arah kan pandanganku pada arly,tak mengerti maksutnya.
''aku sangat mencintainya kak,aku janji jika arly akan membahagiakan evira,arly yakin kakak akan merestui hubungan kami,karna arly tau kakak orang yang baik'',katanya, sebuah tangan memegang pundak kami,kami pun membalikkan badan
''tante...'',tante rima di belakang kita
''jika kalian benar-benar serius dengan apa yang barusan kalian katakan,kenapa tidak... mama merestui kalian'',ujar tante rima,arly menatapku dengan penuh harapan karna belum mendapat jawapan dariku
''evira..kamu bersedia menjadi istri anakku,arly'',tanya tante rima, ku anggukkan kepalaku tanda jika aku bersedia menjadi istri arly dan menjadikannya imamku dan anak-anakku nanti,,,
Tante rima memeluk kami dengan senyum yang terus merekah di wajahnya...
''makasih ra''nampak,arly juga sangat bahagia,,,
ku pandang langit dengan rasa syukur yang tak henti-hentinya terucap pada allah, mas dafis memang orang yang sangat aku sayangi,tapi aku lebih sayang kepada arly,karena allah telah menyatukan aku dan arly dengan ikatan yang di ridhoinya,pertanda jika memang akulah tulang rusuk dari arly,dulu akau benar-benar terpuruk dan tak tau kapan akan bangun dari kesedihan sepeninggal mas dafis,aku sempat berpikir jika allah tak adil,tapi..maafin aku ya allah...ternyata memang engkau telah merencanakan sesuatu yang hambamu ini tak mengetahui,allah memang tak mengabulkan apa yang aku inginkan,tapi allah memberikan apa yang aku butuhkan,yaitu Arly..